WIENDA WEIN »

Jumat, 21 Desember 2012

Anorexia, Bulimia, dan Mas DeeJay

Tanpa gue sadarin gue adalah penderita anorexia dan bulimia. Awalnya gue anggap semua yang gue lakuin itu normal-normal aja dan wajar. Saat gue membaca artikel di internet tentang diet, gue baca tentang anorexia dan bulimia. hal yang mengejutkan adalah ciri-cirinya ada pada gue. Semenjak tau itu bukan malah bikin gue semangat untuk keluar dari eating disorder ini, tapi malah makin bikin gue down karna artinya gue memiliki keterbelakangan dan gangguan psikologis. Kesehatan gue makin menurun dan rentan sakit, kebiasaan bulimia gue pun ngga bisa gue hentikan. Karena disaat gue keluarin semua makanan yang gue makan, disitu gue merasa kebahagiaan datang dan saat gue bercermin, petaka itu datang. Tekanan dari orang seitar yang terus-terusan manggil gue dengan kata "gendut" juga merupaan salah satu penyebab awal timbulnya disorder ini.
Gue coba cerita sama kawan-kawan deket dan terpercaya gue, dan ada 1 orang yang bener-bener ngena banget! Namanya Muhammad Adi Satrio, dia adalah seorang DJ, namanya DJ Crimp, sesuai dengan rambutnya yang crimpeee. Gue kenal dia awalnya di BBM, berlanjut gue main kerumahnya dan minta ajarin buat mainin CDJ disamping gue kursus di Casanova. Berikut chat BBM-nya  :

*sebelumnya ada chat yang udah kehapus*
W : gue merasa gendut. Keluarga gue pun bilang gue gendut.
C : semakin banyak yang ngucilin, itu bakal merasa makin sakit, dan daripada power dari sakit yang lo rasa lo abisin sia-sia buat nangis atau meratapi nasib yang ga ada abisnya, gue pribadi ngejadiin itu sebagai power buat kebencian gue dan buat balas dendam. Tapi ngga dengan violence, think smart. Balas dendam dari hal yang kasar dengan cara yang sangat halus itu jauh lebih dalem dan jahat bor. Ibarat lo ngebunuh orang  tanpa rasa kesel dan emosi tapi ngebunuh orang dengan rasa bahagia, puas, seneng, dan kenikmatan. Emang kedengerannya psycho, tapi itu yang bikin gue sirvive dan bisa buktiin gue. Gue dikucilin abis-abisan dulu, bor. Asli!
W : Gue gamoang banget give up di
C : Gue dibilang males, nakal, dll. Tapi gue buktiin lewat prestasi-prestasi raport gue, rangking, dll. Semua masuk sekolah favorit disaat orang yang ngucilin gue masuk sekolah gembelan dan ujung-ujungnya alay. Kepuasaannya ga bisa dijelasin bor.
W : Kadang semangat kadang down.
C : Terlepas dari apa yang gue lakuin itu dosa atau jahat, buat gue, gue itu ngga ngaruh bor. Toh gue ngga ngerugiin orang.
W : :)
C : dan yang gue lakuin justru bermanfaat buat gue, dan ya emang kebukti. Bukan sombong atau gimana, gue pernah diposisi lo meski problemnya beda tipe. Bedanya gue lebih smart dan ga tolol kaya lo.
W : Trus lo gimana keluarnya? Gue mana tau kalo ini disorder di. Gue anggapnya dulu ini normal-normal aja, ternyata disorder.
C : berenti lah jadi orang tolol yang ngeliat kekurangan dan meduliin omongan orang. Nah, itu karena lo tolol. Pertama pasang sugesti positif baru di otak tolol lu bor.
W : Tapi gue nyaman dengan kebiasaan anorexia atau bulimia gue di
C : Buat apa lo mikirin omongan orang yang ngga mikirin lo? Ga ada untungnya buat lo! Capek doang! Hari gini kok demen rugi. Hidup itu nyari untung bor.
W : Disitu gue merasa hidup akan lebih baik, apalagi saat gue keluarin semua makanan. Tapi saat ngaca, gue kaca lagi.
C : Sebaik-baiknya temen adalah temen yang bermanfaat, kalo tu temen ga bermanfaat, ya manfaatin. Iye ngerti bor, gausah lu jelasin juga.
W : :(
C : Gue bukan anak kemaren sore yang baru kenal dunia.
W : Merubah mindset itu yang sulit.
C : Gue dari tadi sengaja ngoceh biar lo lebih fokus baca chat gue dibanding meratapin dan selalu nahan diri dan justu nyurahin curhatan sampah lo yang ga penting dan ga manfaat buat lo dan gue. GUe orangnya simple, lo dengerin gue, gue ngomong. Lo ga dengerin pun gue tetep ngomong. Tapi kalo ga meduliin omongan gue dan ga lakuin omonga gue malah ngeluh-ngeluh ga ada abisnya, mendingan berantem aja udeh sama gue. Gitu sob
W : Gue pahamin chat lo juga kok, di. Gue cerna.
C : Gue bukan orang yang sok manis, yang nasehatin sok-sok care pake kata-kata halus. Gue lebih baik keras tapi langsung ke point da emang mutu omongannya.
W : Emang itu lebih baik kok.
C : Ga perlu lu pahamin, atau capek-capek lu cerna. Tinggal baca, tutup mulut dari ngeluh dan lain-lain. Lakuin, kelar. Bahagia deh lu.
W : Iya, Adiii.
C : Susah emang susah, tapi mau sampe kapan lo biarin susah lo ngikutin hidup lo?
W : Sekarang.
C : Nah, yaude lakuin.
W : :)
C : Ganti deh tu PM, DP, sama status lo. Jadi diri lo yang baru
W : Makasih ya, di :) setidaknya ada inspirasi baru hadir.
C : Tingalin deh tu diri lo yang tolol. yang "gendut" dan kebanyakan mikir. Gausah makasih kalau belum berhasil. Lakuin dulu, berhasil, baru gue tagih makasih lo. Inget, lo utang terimakasih sama gue. Sampe nanti gue mati, kalo lo belum lakuin dan belum nebus makasih ke gua, gua pastiin itu bakal jadi beban lo seimir hidup dan ga akan bahagia-bahagia hidup lo. Lo pilih, bahagia jadi diri lo sendiri atau mau jadi diri lo yang baru atau berusaha jadi kaya yang orang mau. Kalo gue, gue lebih suka jadi diri gue sendiri yang selalu ngehasilin sesuatu yang baru dan ngebuat apa yang gue lakuin itu bikin orang sadar kalo itu sebenernya yang mereka mau.
W : Dapa dikatakan berhasil pada saat?
C : Ngapain ngambil satu pilihan saat lo bisa ambil semuanya. Pada saat lo ga ngeluh, ga tolol, dan berenti nangis atau ngeratapin masalah lo. Percma kalo lo ngerasa lo udah kurus, tapi lo masih ngeluh, tolol, dan justru ada hal-hal baru yang bikin lo nangis atau ngeratapin masalah-masalah lagi. Udeh, mulai sekarang, karena lo udah kenal gua, berenti jadi orang tolol.
W : Iya di :)
C : Jangan iya-iya aja lo!
W : Ya Tuhan, iya sungguhan, di.
C : Gue pecahin juga pala lu, yang bener iya nya! Dalem hati, bukan dalam chat BBM. Ga butuh gua orang yang asal ngomong iya tapi ga iya aslinya. Ngerti ngga lu, bor?
W : Ya Tuhan, kata-kata dalam hati gue lebih banyak iya-nya dibanding iya yang gue taro di chat bbm. Ngerti kok, di.
C : Cukup sekali aja gue denger masalah lo dan cukup sekali aja gue ngomong kaya gini sama lo, sisanya kalo lo ngulang lagi, mending berantem aja sama gue. Gue gamau temen-temen gua itu orang-orang lemah, orang-orang bawah dan hidup sia-sia. temen-temen gue itu harus orang-orang hebat.Kalo ga hebat, gue bikin hebat. Kalau ga mau dibikin hebat, gue paksa hebat, kalo masih gamau, mending berantem sama gua trus gue tinggalin. Gue biarin dia ngeratapin nasib sampe dia bilag, "bener juga kata crimp, gua gaboleh gini", dan nebus kata makasih ke gue. Udah gausah buang-buang makanan sama air mata lo buat yang sia-sia. Banyak orang yang jauh lebih membutuhkan makanan-makanan yang lo buang sia-sia dan banyak hal yang jauh lebih berharga buat lo tangisin. Ngerti lo? Berrenti ngerasa jadi sampah.
W : Ngerti, di.
C : Tuhan ngga pernah nyiptain sampah, yang nyiptain sampah cuma manusia sendiri.
W : :)
C : Nah gitu senyum. Ketawain sekalian. Ketawain deh tuh masa lali tolol lo karena lo sekarang udah orang yang baru. Orang yang lebih berharga, yang lebih bernilai, bukan SAMPAH!
W : Makasih untuk dikirannya di, ini makasih yang awal, terimakasih untuk pembukaan.
C : Bacot. Gue ngga nerima cicilan.
W : Ya ampun, di :O
C : wkwk, ngape lu?
W : Tadi gue ngetik pas baca "bacot".
C : Oalah
W : :D
C : Gause nyengir kalo belom mandi belum sikat gigi. Kuning-kuning  tuh, trus ada cabe nyempil, wkwkwkwk.
W : Udah cuci muka dan sikat gigi, di, pas bangun.
C : Kerajinan.
W : Kebiasaan.

Gue yang awalnya sedih dan serius, jadi nyengir-nyengir sendiri baca chat. Umur dia cuma beda 1 tahun diatas gue, tapi dia udah bisa berfikir simple, agak ngocol, dan logicable. Walau sedikit berat untuk gue meninggalkan bad habit gue, gue coba untuk usaha. Terimakasih banyak Mas Adi Crimpee :) Doa gue buat lo agar lo sehat selalu, sukses, dan diberikan umur panjang. Gue bakal bayar utang makasih gue!

Rabu, 19 Desember 2012

Warna Warni Kehidupan

Hidup ini penuh dengan warna dan warna-warna itu adalah hasil dari apa yang telah kita torehkan pada kertas kehidupan. Umur gue udah 18 tahun dan 1 semester lagi gue akan meninggalkan bangku sekolah menengah. Kalau flashback kehidupan dari masa kecil seru rasanya. Banyak banget pahit dan manis yang udah dilewatin.
Kehidupan gue saat ini sedang dalam masa-masa super labil, ya mungkin ini wajar karena gue 18 tahun, masih proses pembuatan jati diri. Ada Hustler Dance yang dimana gue sendiri owner dan pelatihnya (dengan 2 kawan terpercaya untuk bantu melatih saat gue ada halangan). Hustler Dance awalnya terdiri dari beberapa cowo dan kini tinggal cewe-cewe yang jatuh cinta dengan hip-hop. Ada UNO English Club yang dimana gue menggantikan posisi Mrs. Burdah Darlina, M.Pd untuk mengajar dan bertanggung jawab akan UNO English Club. Kita belajar Bahasa Inggris dengan menyenangkan dan beda banget dengan kursus-kursus dan pengajaran formal Bahasa Inggris lainnya. Metode ini gue terapkan karena disamping mengajar Bahasa Inggris, gue juga siswa biasa, gue ngerasain gimana ngga enaknya dan ngga efektifnya pelajaran normal Bahasa Inggris, jadi di UNO gue pakai sistem yang fun dan ngga boring.
Ada Casanova DJ Course yang berperan penting dalam gue mempelajari bagaimana untuk menjadi Disc Jockey, mengenal musik lebih dalam, dan kekeluargaan yang asik, juga dalam memahami kehidupan malam yang kebanyakan orang berfikir negatif akan ini.
Ada juga kawan-kawan yang berasal dari berbagai kalangan yang membuat hidup gue warna-warni. Gue ngga peduli siapa dia, bagaimana dia, pola pikir dia, yang penting gue bisa nyaman dan bisa dapet pelajaran akan lingkungan sekitar gue yang sebenarnya. Remaja yang dianggap serem pun jadi mengasyikan. Kehidupan beranjak dewasa yang dianggap makin sulit juga menjadi fun dengan pola pikir yang open.
Gue ga peduli mau dia tukang tipu, pemakai narkoba, PK, para anak-anak broken home, mantan napi, prostitute, model, artis, anak pejabat, tukang hajar, anak culun, anak kuper, presiden dari suatu organisasi atau apapun, gue senang berteman dengan semuanya. Beradaptasi adalah sebuah tantangan yang mengasyikan, juga agar gue ngga mandang sebelah mata akan sebuah lingkungan.
Tapi, ada satu kekurangan gue yang sedikit sulit untuk gue ubah, yaitu terlalu mudah nyindir. Ya, itu bisa bermakna gue memandang sebelah pihak dan ngga mau fikir panjang. Tapi, itu gue katakan setelah gue berfikir berkali-kali dan benar-benar sindiran yang bagi gue tertuju pada hal yang abnormal.
Gue sering terlihat bodoh pada banyak permulaan, but see, setelah gue bisa tangkap, gue bisa jadi orang bodoh yang ternyata awal kebodohan gue itu adalah cara gue mempelajari sesuatu yang benar-benar dari dasar, sedasar mungkin, remehkan if you wanna get offended :D *sombooong*
ahh, pokoknya gue merasakan pentingnya memahami kehidupan, memahami kalau berkawan banyak itu menyenangkan :)

Jumat, 30 November 2012

HIV, AIDS, dan ODHA

Kamis, 29 November 2012 ada seminar yang amat sangat berguna di Fakultas Kedokteran UIN Jakarta.Seminar yang diadakan untuk memperingati hari AIDS sedunia ini dihadiri oleh siswa dan siswi dari SMA dan SMP terpilih se-Jakarta selatan dan Tangerang selatan. Banyak sekali pengetahuan yang super duper bermanfaat dari acara seminar ini mengenai HIV dan AIDS. Banyak orang yang memiliki pandangan buruk terhadap ODHA (Orang Dengan HIV AIDS). Mereka tidak sepantasnya untuk mendapat pandangan buruk tersebut, yang mereka butuhkan adalah dukungan semangat dari orang sekitarnya. Dukungan tersebut akan menebarkan energi positif kepada ODHA untuk terus bersemangat dan bergairah untuk menjalani hari-harinya yang rawan dengan keputus asaan. Banyak juga mitos-mitos yang beredar mengenai HIV AIDS. HIV (Human immunodeficiency virus) hanya bisa menyerang manusia (human) dan tidak dapat ditularkan melalui hewan. Contohnya, HIV tidak dapat menular melalui gigitan nyamuk. Mitos lain, penularan HIV melalui tusuk gigi yang dicemari oleh ODHA pendendam. Jelas saja tidak, virus ini akan mati saat terkena udara. HIV hanya dapat menular melalui hubungan seks yang tidak aman, jarum suntik yang tercemar, dan ODHA sejak lahir karena ibunya menderita HIV. HIV tidak akan menular melalui bersin ataupun bersalaman langsung dengan ODHA. Virus ini menyerang sistem kekebalan tubuh (immune system) dan membuat penderita menjadi lebih rentan sakit dibandingkan dengan non-ODHA. ODHA harus meminum obat yang membantu menekan pertumbuhan virus setiap 12 jam dan obat tersebut diberikan secara cuma-cuma oleh pemerintah. Banyak sekali stigma mengenai ODHA. Kurangnya pengetahuan mengenai HIV AIDS lah yang membuat stigma-stigma tersebut bermunculan dan mengakar pada masyarakat luas. Jauhi virusnya, bukan orangnya :)
Sebarkan energi positif dan pemahaman yang baik mengenai HIV, AIDS, dan juga ODHA. Kalau bukan dari kamu yang menebarkan fikiran positif, siapa lagi?
Selamat Hari AIDS sedunia :)

Selasa, 13 November 2012

Immature Mates

Apakah ini salah untuk jadi diri sendiri?  Kenapa orang-orang dengan gampang memberikan penilaian buruk kepada orang lain dan buta akan kekurangan diri sendiri. Gue ke temen-temen gue dimanapun sama, ga berubah. Gue masih wienda yang dulu dan gue tau apa yang gue  lakukan. Jangan karena gue ngga fit to your idea, jadi gue musti diomongin dan dijauhin. grow up! ngga segala hal harus sesuai dengan yang lo inginkan. Toh kalian juga ngga tau kan apa aja aktivitas gue. Setidaknya waktu gue ngga gue habiskan untuk pacaran atau beradu ungkapan sayang.
Kekecewaan gue juga ada pada salah satu teman gue yang kemakan emosi. Dengan gampangnya menyatakan keluar dari Hustler saat emosi dan melempar buku yang menjadi tanggung jawab dia. Benar-benar immature dan memalukan! Tapi, biarlah... dia juga bakal liat apa yang baru aja dia tinggalkan.
Sebelumnya,gue nulis note di facebook tentang gimana temen-temen gue berubah. Bisa diliat kan? apa iya gue menjauh dari orang-orang yang gue maksud atau gue menghakimi mereka? ngga kan? gue bertingkah biasa aja. Tapi, ketika gue main sama yang lain dan penilaian buruk tiba-tiba datang dan mencoba menghakimi gue. Sebelum lo memberikan pencerminan kepada orang lain, tolong bercermin dahulu. Jangan egois. Ketika lo punya sesuatu dan sesuatu itu terus sakit karena lo dan lo bermain bebas dengan hal lain, lo bisa memaklumi itu. Tapi saat sesuatu itu mulai melakukan perpindahan dan bermain dengan hal lain, lo malah marah dan ngga terima. Apa itu adil?

Kamis, 08 November 2012

Jujur dan Jujur

Gue semakin dewasa, gue sadarin itu. Sebentar lagi umur gue 18 tahun. Gue ngga nyangka banyak hal pedih dan segar yang udah gue lewatin atau mungkin sedang gue lewatin. Gue sadar, saat gue berumur lebih tua nanti, gue akan berfikir hal yang gue fikirpada masa ini kaya anak kecil atau immature.
Yang gue rasa, hidup gue kali ini naik turun. Yang gue kedepankan  tetep, jujur, sikap jujur dan ngga kemakan sama emosi negatif gue. Sering datang perasaan putus asa dan rasa ingin hidup ini berakhir, tapi gue sadar itu hanya emosi sesaat aja.
Gue kadang bingung, gue udah ngelakuin hal sejujur mungkin dan ngga ceroboh. Tapi timbal balik yang gue dapetin malah kaya gini. Gue sering dibohongin dan gue megang fakta-faktanya. Gue sebenernya dilemma, apa gue harus terus pura-pura ngga tau atau gue coba bicara pelan-pelan? Gue ngga bohong tapi situasi yang membuat seakan gue pengkhianat besar dan penipu. Padahal gue udah coba review hal apa aja yang gue katakan dan gue buat. Gue masih inget dengan jelas dan memastikan itu semua baik-baik aja DAN ngga bohong. Tapi yang ada malah kaya gini, kejujuran versus kebohongan. Gue akan terus jujur karena gue tau kalau bohong itu akan bawa petaka, cepat atau lambat. Temannya jujur adalah tabah dan sabar. Gue pasti bisa, kuncinya 1, JUJUR.
Kadang pernah kita mencoba berbuat baik tapi malah disalah artikan dan malah dirugikan dan diberitakan yang ngga-ngga. Kalau sedang mendapati hal yang kaya gitu, yang terampuh hanyalah bersikap tenang dan terapkan jujur dalam-dalam, jadi diri sendiri, bukan mengada-ada kehidupan. Hidup itu indah kalau kita terapkan dengan banyak nilai estetika. Kalau hidup ngga terasa indah, berarti kita kurang menanami nilai estetika itu, atau kita memaksakan keindahan yang emang ngga fit di tabung keindahan dalam hidup.
gue harus terus berfikir positif dan tenang. Gue udah hampir. Gue ngga boleh kemakan emosi negatif. Harus jadi diri yang pemaaf dan ikhlas. Juga memahami kalau setiap orang memiliki karakter dan pandangan hidup yang berbeda-beda.

Senin, 17 September 2012

a little note at 8:40pm

seandainya tau tentang keadaan sesungguhnya. terlalu banyak yang gue sembunyiin. masalah gue untuk orang lain mungkin bisa dianggap kecil dan disepelekan. setiap orang punya pandangan yang berbeda-beda akan hidup, jangan berharap semua orang harus fit to your idea. gue 17 tahun sekarang, gue tau ini masa-masa yang ngga stabil, gue sadar itu. gue mencoba untuk live my life to the max, as good as i can, selagi gue masih bisa bernafas dan jantung gue terus berdetak. Gue terlihat begitu aktif  karena segala macem kegiatan gue ikutin, gue selalu mikir, selagi gue masih bisa, gue gamau sia-siain, walau resiko berat, tapi gue tetep jalanin. Gue gatau sampai kapan semua semangat ini akan terus hidup, tau kan maksud gue? mana ada yang tau kapan kita mati. ada hal yang gue tau gue sendiri ga bisa berhentiin karena gue belum punya penghasilan sendiri,  yang gue tau.. gue harus nikmatin semua ini, sekali lagi, walau resiko berat. Kalau gue terus-terusan sedih dan kacau, yang ada gue makin down dan benar-benar berhenti. Berhenti dari hal yang orang-orang harapkan untuk diberi kelapangan dan periode yang lama.gue bahagia punya temen-temen yang baik sama gue, yang care, bisa jadi keluarga kesekian gue saat gue butuh naungan untuk melepas penatnya hidup.
prestasi-prestasi yang gue raih gue juga ngga bisa banggain, orang yang gue sayang belum gue liat bangga akan itu semua, buat apa gue bangga? sungguh, gue pengen mendedikasikan hidup ini seutuhnya buat kebahagiaan mereka, tapi... semua yang nyakitin itu yang bikin gue terus rapuh.
ini berlebihan? kekanakan? pendapat orang beda-beda, gue fahamin itu, gue juga ngga mungkin merubah mind gue hanya karena kritikan 1 orang dan berubah hanya untuk bikin diri gue bagus di depan dia aja karena gue udah sesuai dengan yang dia mau. No fuckin way.

Semoga Tuhan memberikan kelancaran dan kemudahan dunia dan akhirat. Kalau sehat itu tidak mungkin lagi, apa gundah gulana akan memberi kesehatan? :)
Untuk sahabat, teman satu perjuangan seminggu di gedung beribu bangku yang telah pergi melewati perjuangan pedihnya darah dan daging tubuh sendiri, semoga damai di sisi-Nya. Senyum untuk semua two-faced people yang menutup pedihnya diri seiring berdetaknya jantung, berpura tertawa dalam jeritan. 4 tahun berperang dengan ini, gue pasti bisa.

Rabu, 01 Agustus 2012

Dance Videos

Can't deny that i love dance a lot :) i have been a dancer since 3 years ago and started to make some choreographs since a year ago.
Here are some vids of me dancing! Enjoy!
i got some more, and gonna update this post soon :)

Sabtu, 07 Juli 2012

WOMM #2 Summer Holiday (Whats On My Mind)

Liburan kali ini gue dapet cuti 3 minggu. Hal ini bukan berarti gue free dari OSIS and stuffs, hanya cuti belajar efektif di kelas. Pada awal-awal liburan, gue merasa amat sangat bosan. Sempat pernah di salah satu hari di minggu awal liburan, gue hampir mau nangis karena seking bored-nya dan ngga tau mau ngapain. Butuh banget kegiatan.

Di minggu kedua, gue mulai ada kesibukan. Pada hari senin gue full menenangikan fikiran dirumah. Pada hari selasa gue pergi ke Poin Square Lebak Bulus bersama sahabat kecil gue, Chube. Namanya unik yah? Nama itu terinspirasi dari chiki gope-an yang biasa ada di warung-warung, Chuba. Disana gue membeli kue untuk hadiah temen gue ulang tahun dan membeli beberapa peralatan yang berhubungan dengan organisasi dan hobby gue, map, pulpen, agenda, buku telepon. Buku agenda gue entah udah berapa kali ganti-ganti. Gue punya kebiasaan buruk dari kecil, yaitu setiap saat melihat notebook dan sejenisnya, pasti ngebet mau beli. Walaupun pada akhirnya ada yang kepake dan ada yang ngga. Di restoran A&W gue dan Chube menghabiskan waktu berjam-jam untuk bercerita-cerita dan bertukar fikiran tentang hidup. Setelah menjelang maghrib, gue segera pergi ke rumah temen gue untuk merayakan pesta ulang tahunnya.

Pada hari rabu gue pergi ke TIDAR bersama salah satu anggota Khatulistiwa Muda, Kahfi. Perkiraan gue sampai saat ini, dia sepertinya anak yang pintar. Dia kuliah di Universitas Indonesia jurusan Kriminologi. Di Tidar gue menjadi pendengar yang agak setia. Walau kadang gue agak gemes dengan Ka Kahfi karena kalau ngomong suka ada kalimat atau kata yang seakan nyangkut di lehernya. Mungkin nervous atau emang bawaan orok, entah. Oh ya, teman gue Stephanie juga nginep dirumah gue pada hari itu, jadi dia gue tinggal dia di rumah gue selama gue pergi ke Tidar. Pada hari kamis, gue mengantar Stephanie sampai Gaplek untuk pulang, di jalan dan di rumah gue kita bicarakan masalah masa depan. Gue sama dia berkomunikasi dengan menggunakan bahasa inggris, no indonesian. Di siang harinya, gue memimpin rapat OSIS yang diadakan di rumah gue, kita membicarakan MOPD yang akan segera berlangsung.

Pada hari jumat, gue ada panggilan dadakan oleh kepala sekolah untuk segera ke sekolah untuk suatu kepentingan. Ternyata ada undangan untuk Jamboree Kewirausahaan Nasional yang diadakan di Asrama Haji Pondok Gede, acara itu akan diadakan pada tanggal 13 juli sampai 16 juli 2012, jadi gue ngga bisa untuk mengurus MOPD pada hari awal, siangnya gue langsung berangkat ke Karawaci untuk mempersiapkan untuk lokakarya dikeesokan harinya. Hari yang melelahkan, namun cukup untuk mengisi sedikit pengalaman. Pada hari sabtu, gue meninggalkan rumah pada jam 05.30 pagi menuju Karawaci lagi untuk acara lokakarya. Disitu gue ketemu Bang Reno, Ka Diah, Ka Kahfi dan Ka Ucup. Ka Kahfi selalu menggunakan pakaian yang rapih dan enak dipandang. Doesn't mean i like him or something, i am just complimenting him.

Pada saat persiapan untuk lokakarya, gue merasa canggung dan bingung harus ngapain. Rasanya ngga cukup kalau cuma ngebantu dikit. Di acara itu gue juga kenalan sama beberapa anak. Gue cukup senang dan bahagia, saat disuruh mengarang mengenai apa gue dalam waktu 5 tahun, gue menulis :

Dalam waktu 5 tahun kedepan, saya akan berada di suatu tempat yang jauh dari tempat kelahiran saya. Saya akan tersenyum memandang beberapa buku yang didepannya tertera nama saya, tersusun rapih di rak buku. Saya akan mengambil pena dan beberapa lembar kertas untuk mulai menggoreskan kata-kata lagi, mengingat dan mengenang apa yang saya lakukan 5 tahun silam; Berada di sebuah tempat disebelah kota kelahiran saya, disaat seorang penulis terkenal memotivasi beberapa calon penulis masa depan untuk terus berkarya, berkarya dan berkarya. Disitu saya duduk dengan tenang menyimak dan bermimpi akan masa depan. Mimpi itu sudah berada di depan saya, tersusun dalam lembaran-lembaran buku. Masa depan yang indah.


dan alhamdulillah, tulisan itu masuk kedalam 10 besar :) beberapa saat kemudian, gue menulis lagi karangan. Telah diberikan 5 kosa kata dan harus bisa membuat paragraf dengan kata-kata tersebut;

*manis *senja * sungai *main *kopi

Senja yang indah, Emma melangkahkan kakinya menuju tempat biasa ia menenangkan dirinya, di tepi sungai bitter. Nama sungai yang agak aneh, memang, namun memiliki sejarah yang mendalam.
Emma duduk di bawah pohon yang rindang, membuka buku diary-nya dan mulai bermain dengan kata-kata yang berlari-lari dari hatinya. Segala keluh kesah ia curahkan kedalam buku diayr pemberin pamannya yang telah gugur dalam perang saudara yang terjadi bulan lalu.
Teringat akan kenangan masa lalu saat ia duduk di teras rumah bersama pamannya, membicarakan hal-hal yang membuat Emma tak sabar akan masa depan. Secangkir kopi tidak cukup untuk mendurasikan pembicaraan mereka. Pembicaraan mereka memakan waktu yang lama dan berkali-kali membutuhkan Emma untuk kedapur, menuangkan kopi lagi, berharap agar obrolan dengan pamannya tak akan berhenti. Emma suka berimjainasi akan masa depan. Momen yang manis untuk diingat.



 Di kesempatan selanjutnya, Daeng Khrisna telah menyediakan 2 tokoh yang  dimana peserta bebas menentukan jalan cerita, karangan dibentuk dalam sinopsis;

Laki-laki, 26, eksekutif muda, ditinggall mati istri
Perempuan, 25, ditinggal pacarnya

"Love in The Hopelessness"
Andi, 26 tahun, seorang eksekutif muda yang percaya bahwa tidak akan ada kebahagiaan setelah ditinggal mati oleh istrinya 1 tahun lalu. Dan Dina, perempuan brumur 25 tahun yang berfikiran sempit, berfikir tidak ada lagi laki-laki yang dapat singgah dihatinya yang baru saja terluka.
Nobody knows within the future.
Tuhan mempertemukan mereka dan menerbalikan pandangan-pandangan suram mereka menjadi 180 derajat. Segalanya berubah, Andi tidak dapat berhenti memikirkan perempuan yang ia temui di toko kaset, dialah Dina. Begitupun Dina, ia terus memikirkan laki-laki metroseksual yang ia temui di toko kaset, andi. Cinta pada pandangan pertama. Mereka tidak dapat memungkiri kenyataan yang mereka pijaki. Keinginan besar terpendam pada hati Dina, berharap waktu dapat diputar kembali, atau pergi mencari laki-laki otu dan berharap hidup 1000 tahun lagi.
Dan darah itu mengalir keluar dari hidungnya, lagi.

Dan lagi, karangan itu masuk kedalam 3 besar. Alhamdulillah, cukup bahagia dan memotivasi.
Sepulang dari lokakarya, pasukan khatulistiwa muda meluncur ke Warung Boenda untuk rapat. Karena gue ngga membawa kendaraan, akhirnya gue menumpang di mobil ka ucup bersama dengan Daeng Khrisna dan satu orang perempuan yang gue ngga kenalin namanya. Di Warung Boenda kita ngomongin banyak hal dan gue mencoba untuk mengerti semua itu.

Bang Reno mengeluarkan nasihat-nasihat dan kata-kata penyemangat. Itu yang gue tunggu-tunggu! Gue suka disaat gue mendapatkan siraman motivasi dan cara pandang yang lebih simple dan masuk akal. Jarang ada orang yang gue temuin  memiliki pemikiran seperti itu, rata-rata memikirkan diri sendiri. Gaya bicaranya santai, bukan galak, tapi tegas. Gue kagum akan semangatnya. Tuhan selalu menyertaimu, Bang Ren! Teruslah bakar semangat kami! Agar kami terbakar membara menghanguskan rasa pengecut dan putus asa kami dan tumbuh menjadi semangat baru.

Pulangnya, dikarenakan ngga ada angkutan umum dari depan Warung Boenda, akhirnya gue menumpang di taksi yang disewa Daeng Khrisna. Saat sampai di Palm Semi, ternyata ngga ada bis yang ke Blok M dan dengan sangat baik Daeng Khrisna mengantar gue sampai ke daerah Fedex, Pondok Pinang. Semoga Tuhan selalu menyertai kesuksesan bersama beliau. Di taksi gue nanya-nanya beberapa hal tentang menulis sama beliau, menyenangkan, beliau juga lucu orangnya, berjiwa MUDA.

Minggu kedua Summer Holiday ini lumayan menyenangkan ... Tuhan melindungi dan menyayangi semua orang yang hadir pada minggu kedua Summer Holiday gue ini. Amin.

Senin, 02 Juli 2012

WOMM #1 Summer Holiday (Whats On My Mind)

Sabtu, 30 Juni 2012, adalah hari yang udah gue tunggu-tunggu. Gue menantikan hari itu karena gue penasaran sama yang namanya "Khatulistiwa Muda". Gue lebih sering pergi kemana-mana bareng sama temen. Tapi, entah kenapa pada hari itu ngga ada satu teman pun yang lagi free dan Papa gue entah pulang kapan. Gue menanti Papa gue karena gue mau minjem motornya. Gue tunggu sampe jam setengah 3-an dan Papa gue belum pulang juga. Dengan ragu gue sms Bang Reno, he is a founder of Khatulistiwa Muda. Gue kasih tau beliau kalau gue ragu, entah bisa datang atau ngga. Guess whats next?!! Ternyata kumpulnya bukan hari Sabtu, melainkan hari Minggu, 1 Juli 2012. Fair Enough, agak ceming dan super lega. Gue berharap dikeesokan harinya gue bisa datang dan membawa teman. Setidaknya ada teman untuk ngobrol di jalan.

Keesokan harinya, gue bangun jam 11 dan segera mengirimkan pesan singkat gue ke temen-temen gue yang baik hati, tidak sombong, rajin menabung, pintar menjahit dan pandai berpacaran. Dari semua balasan yang gue terima, gue bisa menyimpulkan, sebagian besar dari mereka telah memiliki kesibukan masing-masing dan ada juga yang nggak memiliki ketertarikan akan hal yang menarik-narik hati dan rasa ingin tahu gue ini, Khatulistiwa Muda.

Gue sempet ragu, Whether i should go or just stay home. Gue ngga ada temen untuk pergi. Ada beberapa temen yang bisa, tapi mereka nggak mau pulang malam dan ada juga yang bisa, tapi, maunya berangkat sore. Ini ngga sesuai banget dengan yang gue harapkan kemarin. Gue kirim pesan singkat lagi ke Bang Reno, dengan kata-kata yang hampir sama kaya kemarin, tapi kali ini ditambahkan "tidak ada teman", kesannya kayak gue lonely girl banget ya? hahahhaa. Temen banyak, tapi jarang banget yang sejalan, rata-rata temen gue lebih pada suka jalan untuk senang-senang, apalagi kalau ada unsur cinta-cintaannya. Mereka akan menomor satukan dan menunda kesibukan mereka yang lainnya. Mungkin itu cara mereka untuk menghidupkan masa remaja mereka, bermain dengan cinta :) Awwwwwww :* Gue mending main sama kucing-kucing gue dan berbagi kasih dengan mereka (but i am not a zoophilia, lol).

Khatulistiwa Muda akan berkumpul dari jam 2 sampai jam 5 di bantaran kali Cisadane. Sampai jam setengah 2 pun gue belum melakukan persiapan apapun untuk pergi karena gue merasa sangat canggung untuk pergi. I was like, "Gue? Wienda? Akan pergi kesuatu tempat yang jauh dan entah dimana itu dan sendirian. Sendirian? Sendirian? SENDIRIAN??". Kaka gue, orang yang membuka gue link menuju Bang Reno, dkk, ngasih tau gue untuk pergi sendirian. Sebenernya gue ragu, canggung dan entah... I am lost. Hahaha, too much.

Dalam keraguan gue itu, hape gue bunyi, ada SMS dari Bang Reno:
Indonesia begini luas. Ke Tangerang kamu masih canggung. Misi kami Unify The Citizens of The World loh. Ikutin aja petunjukku kemarin, dijamin nggak nyasar. Malah dijemput.
 Kata-kata itu ngga ajaib, tapi agak sedikit bikin gue mikir, "Iya, ya? Ke Tangerang gue canggung, gimana kalau gue ke tempat yang lain. Sedangkan Tangerang itu belum seberapa dari luasnya dunia dan gue sendiri memiliki mimpi untuk explore the world. Lawan lah rasa takut, toh ngga ada yang mau nyulik gue, merugikan, ngabisin beras, itu juga kalau pencuiknya mau ngasih makan nasi. Masalah jalan dan tempat? Gue emang gatau, tapi, gue kan tau apa gunanya rambu petunjuk arah yang pada mejeng di pinggiran jalan, itu bukan sekedar plang bete dari pemerintah.". Oke, gue berangkat, apapun yang terjadi, gue berangkat, Tuhan pasti punya maksud dari semua ini.

Di jalanan gue menikmati rasanya dibakar matahari dan menganggap ini adalah sunbathing diatas kendaraan. Jalan demi jalan gue lewatin dan semuanya sama aja, ada belokan, bump speed, dan semua jalannya di aspal, bedanya cuma jalan-jalan ini bikin gue makin jauh dari istana gue yang baru gue tinggalin beberapa menit sebelumnya.

Setelah kurang lebih satu jam perjalanan, akhirnya gue nyasar juga. Menyenangkan ya? Nyasar sendirian. Akhirnya gue memutuskan untuk give some massage ke handphone gue yang di pagi harinya kena musibah, keypadnya gue lepas karena terlalu ngeselin. Hasil dari pijatan-pijatan gue ke handphone itu membuahkan hasil, handphone gue akhirnya ada yang menghubungi, itu adalah panggilan masuk pertama di hari Minggu ini, SELAMAT WIENDA!

Dalam kenyasaran gue itu, akhirnya ada savior datang. Dia menggunalan helm agak kehijau-hijauan dan dengan izin Tuhan gue mengikuti dia. Kalau Tuhan ngga mengizinkan, mungkin gue akan mengikuti pengendara motor yang lain, yang memiliki warna helm yang lebih nyentrik, asik, dan menarik.

Dari hasil gue mengikuti savior itu, akhirnya gue tiba di bantaran kali Cisadane yang indah. Gue belum pernah ngeliat kali seindah ini di Indonesia, Jakarta maksudnya. Gue melihat ada beberapa malaikat tak bersayap yang sedang duduk manis di atas konblok bantaran kali Cisadane, memainkan gitar dengan aura-aura cerah di sekeliling mereka. Hahaha, ngga, gue bohong! Gue ngeliat the members of Khatulistiwa Muda sedang berunding, yang jelas mereka ngga sedang ngerumpiin gue, karena mungkin mereka tau, ngerumpiin gue itu lebih bahaya dari menggunakan heroin dan mengakses pornsite, sangat adiktif. Sorry, gue bohong lagi, haha.

Dengan menggunakan tenaga eksternal dan internal, gue melupakan rasa canggung gue dan bersikap sebagai pendengar yang baik untuk mendengarkan Bang Reno melantunkan syair. Sorry, gue bohong lagi. Gue mendengarkan Bang Reno memperkenalkan Khatulistiwa Muda lebih dalam dan beliau menceritakan tentang salah satu tokoh penting Indonesia, Mohammad Hatta. Gue kenal beliau, tapi beliau belum pernah nyapa gue di facebook, twitter, dan skype. Beliau belum sempat membuat akun. Kalau seandainya gue bisa bicara sama Bapak Mohammad Hatta via jejaring sosial, Sumpah! Demi apapun! gue bakalan merasa jadi cewe terhoki di abad ini. Secara, beliau adalah orang berpengaruh di Indonesia dan berpengaruh atas kemerdekaan Republik Indonesia tercinta ini. Love you, Pak! ♥ ♥ ♥ Kita akan bertemu di surga kelak! ♥ 

Setelah gue mendengarkan dengan seksama apa yang Bang Reno bicarakan, akhirnya gue bisa berpendapat kepada diri gue sendiri, gue cukup beruntung bisa tau Khatulistiwa Muda. Gue member dari Forum Anak Daerah Tangerang Selatan, forum yang berada di bawah naungan pemerintah Tangsel, tapi forum itu sendiri kurang aktif, padahal isinya hampir seluruhnya ketua OSIS, yang aktif cuma gue dan beberapa kawan lainnya. Gue juga sempet tiba-tiba di rekrut oleh organisasi yang berpusat di Pasar Minggu, sebut saja YC. Gue hanya mendapatkan undangan di hari sebelumnya untuk mengikuti training leadership, bukan untuk jadi member mereka. Tapi, biarlah, ikuti saja. Kalau gue emang jodoh di YC pun pasti gue bakal aktif, tapi nyatanya ngga. Di saat harus kumpul, gue ada jam ngajar Bahasa Inggris di ekskul sekolah dan bikin new choreographs di salah satu club dance gue, Hustler. Gue di FAD aktif sebagai Public Relation dan di YC sebagai divisi seni dan budaya. 


Selama beberapa jam perbincangan berlangsung, gue merasa agak risih. Hal ini disebabkan pasukan Khatulistiwa Muda menyebut nama gue "Winda". Rasanya susah untuk nengok kalo dipanggil dengan panggilan itu, temen-temen gue manggil gue "Wenda" dan bahkan ada yang manggil "Wiiyeeeenda", sangat jelas dan sedikit penuh paksaan dalam pengejaan dan ada satu orang yang manggil gue "Wendah", baik secara lisan maupun tertulis, dia adalah temen sekelas gue yang paling suka nyontek sama gue saat ulangan. Gue akan nengok dengan riang gembira jika dipanggil dengan nama "Winda" oleh suara-suara yang sudah sangat akrab dengan gue, yaitu keluarga gue. Entah kenapa risih rasanya kalau bukan anggota dari keluarga dan manggil gue "Winda".


Beberapa kali nama gue disebut oleh Bang Reno untuk diberikan beberapa amanah. I was like, "Haa? You serious? Gue baru di sini, bagaimana kalau gue bingung? Tapi.. cobalah. gue belum nyoba, makanya gue gatau dan agak sedikit takut", yang bisa gue lakuin hanya senyum dan mengangguk mencoba dan memaksa diri gue sendiri untuk paham bagaimanapun caranya, HARUS PAHAM. Demi kebaikan gue juga tho.


Pasukan Khatulistiwa muda orangnya ramah-ramah, friendly :) sepertinya gue bakalan betah. Seenggaknya, ini bakalan jadi organisasi gue setelah gue pensiun di OSIS oktober nanti dan menunggu pensiun di FAD tahun depan. 


Selepas maghrib, gue pergi ke tempat yang entah itu berada dimana. Sounds a bit absurd, but it's true. Gue cuma ngikutin petunjuk yang diberikan oleh Ka Diah, tugas gue cuma ngeboncengin beliau, narik gas, dan belokin stang, gue ngga tau kemana gue akan pergi. Gue melewati tempat-tempat yang bikin gue agak sedih, yaitu tempat-tempat yang sedang giat-giatnya melakukan pembangunan, ngga tau gimana jadinya nanti kalau bumi ini dipenuhi gedung-gedung dan tanah tertutupi aspal, penyerapan terbatas dan sedikit orang yang peduli dan menggunakan biopori. Gencar banget bikin bangunan-bangunan berlapis kaca, ozon pun bakalan gencar juga main petak umpetnya dan ogah nongol lagi.


Setelah beberapa menit perjalanan, akhirnya gue sampai juga di suatu tempat yang masih gue ngga tau itu dimana. Bang Reno bilang itu adalah rumah orang yang pernah operasi hati. Wow, keren! Gue makin penasaran. Bang Reno, Ka Diah, dan gue masuk ke dalam rumah itu, pastinya dengan izin yang punya rumah. Gue merasakan suasana yang islami banget, rumahnya rapih, nyaman :) beda banget sama kamar gue yang dipenuhi buku berserakan dan kadang kucing terlihat tidur layaknya ratu diatas kasur gue. Alhamdulillah, belum pernah ada peliharaan gue selain kucing yang pernah nidurin kasur gue. Gue melihara kucing, ayam, burung, dan ikan. Sempet juga kelinci, tapi mati gara-gara kesiram air saat adik gue nyiramin tanaman. Untuk hewan-hewan lainnya seperti ulat, kupu-kupu, semut, kecoa, kelelawar, dan lain-lain, mereka ngga gue angap peliharaan karena gue sendiri juga belum pernah denger ada melihara hewan sejenis gitu dengan serius.


Gue duduk dengan manis di ruang tamu. Samping kanan gue adalah Ka Diah dan samping kiri gue adalah Bang Reno. Ini menandakan bahwa posisi gue adalah di paling pinggir. Hahaha, gue bohong lagi, jelas di tengah. Setelah berbincang-bincang, gue mendapat  beberapa pengetahuan baru. Anak dari tuan rumah yang bernama Ica sempat manggil gue dengan sebutan, "Ka", aw aw aw.. Dia kuliah semester 4 sedangkan gue masih SMA baru naik kelas 12. Seharusnya sih gue udah lulus tahun ini, ya ... karena gue musti belajar agama and stuffs di gontor dan darunnajah setelah lulus dari SMP Negeri di Jakarta, gue mundur setahun. Perempuan berkerudung yang cantik dan berhati baik yang bernama Ica itu ternyata pernah pesantren di Daar el-Qalam, flashback ke awal tahun 2010, gue pernah memenangkan lomba Listenin to Story pada Daar el-Qalam Language Jamboree dan menduduki posisi pertama, lomba tingkat Jawa-Sumatra :) gue meraih itu saat gue masih anak baru di darunnajah 2 dan baru pindah dari Gontor.


Setelah dari rumah yang nan islami itu, gue pergi ke rumah Ka Diah, masih bersama Bang Reno. Disana gue ditawarkan untuk makan malam and i accepted it. Keluarganya Ka Diah baik dan ramah, Mamanya Ka Diah juga kayaknya asik untuk diajak ngobrol :) Umur tidak menentukan kadar keasyikan seseorang untuk diajak mengobrol, haha :) Bang Reno juga kayaknya akrab banget sama keluarga Ka Diah. Setelah beberapa lama mendengarkan bincang-bincang dirumah Ka Diah, akhirnya pulang juga. Dikerenakan gue ngga tau jalan pulang, jadinya gue ngikutin Bang Reno. Dia mengendarai motornya lumayan ngebut juga. Kalau di jalan lurus gue berani yang namanya ngebut, tapi kalau udah ada belokan, gue ngga berani, ngeri. 


Perjalanan pulang kurang lebih memakan waktu 1 jam dan setiap gue kehilangan jejak Bang Reno, gue cari aja pengendara motor yang berhelm unyu, merah hello kitty, itu pasti Bang Reno, jadinya ngga jadi kehilangan jejak. Sebenarnya, gue adalah pengendara motor yang lumayan udah agak baik dan agak taat sama peraturan rambu-rambu lalu lintas. Tapi, dikarenakan pengendara motor yang gue ikuti selalu menerobos lampu merah, gue ikutin aja, dan gue merasa... enak juga ya jadi cepet, hahaha. *PLAKKK*


Gue tiba dirumah pada jam 10 malam, dan langsung mandi. Setelah mandi dan melakukan sedikit kegiatan yang 70% ngga gue sukai (menonton TV) gue langsung ke kamar dan membaca buku yang dipinjemin sama Bang Reno ke gue, Sepatu Dahlan. Sebenernya gue ada 2 buku yang belum gue tamat baca, tentang Hitler dan tentang anjing, tapi gue juga penasaran sama buku "Sepatu Dahlan" ini. Baru selesai Bab 3, gue memutuskan untuk berhenti dan main sama kucing-kucing gue, hingga ke malam berikutnya, gue belum nerusin baca juga.


Gue agak mumet mikirin kegiatan sekolah. Sekolah emang asik, tapi butuh di lebih asikkan lagi. Mikirin MOS untuk adik kelas baru, mikirin barang-barang apa aja yang gue akan perintahkan kepada mereka untuk dibawa dan riasan apa yang paling gokil buat mereka. Setelah itu gue harus mikirin pensi, mikirin bukber, LPJ seminar, LPJ Class Meeting, persiapan LDKS untuk OSIS angkatan selanjutnya, mikirin program English Club yang pembinanya mempercayai gue untuk membawanya lebih oke, mikirin dance club DSD yang udah beberapa minggu gue vakum karena sibuk OSIS, Hustler yang juga agak gue abaikan karena sibuk juga dan yang terpenting mikirin nasib gue sendiri untuk mempertahankan nilai dan mendapatkan beasiswa untuk sekolah di semester 2 dan kuliah. Semester 1 udah aman dapet beasiswa double, tinggal semester 2 dan untuk kuliah. Punya kebanggaan tersendiri aja kalau bisa sekolah dan dapat beasiswa prestasi.


Semoga di Summer Holiday gue kali ini, gue bisa mendapatkan pencerahan hidup dan dapat menjalaninya dengan lebih baik. Amen... Tuhan sayang Wienda.

Selasa, 26 Juni 2012

Its Not Just A Dream "Double Scholarship"

Sebelumnya gue selalu mencari-cari dan figured out how to get scholarship. Gue merasa hal itu sedikit gga mungkin buat gue karena gue merasa hidup gue jauh dari koneksi-koneksi menuju scholarship itu sendiri. Pada hari kamis, saat gue sedang bemalas-malasan dirumah, gue mandpat SMS dari temen gue yang berbunyi "wien, lo disuruh ke sekolah sekarang untuk ngurus beasiswa! Beasiswa cuyy! Cepetan!", gue yang tadinya lagi malas-malasan berubah jadi rajin-rajinan. Gue merasa ini mimipi, tapi ini kenyataan, dengan segera gue ke sekolah.

Beasiswa ini gue dapat dari dinas pendidikan due to prestasi gue di sekolah dan hanya ada 3 anak dari kelas 11 yang ngedapetin. Gue adalah satu-satunya anak IPS yang dapat beasiswa. Lo tau gimana perasaan gue saat itu? Seneng banget. Gue dape beasiswa untuk belajar di semester selanjutnya. Ini merupakan karunia Tuhan, Tuhan tau gimana cara buat gue tersenyum.

Saat gue ngasih tau orang tua gue, mereka seneng. Ya lumayan lah, meringankan beban mereka, jadi biaya yang sebelumnya buat SPP bisa dialihkan untuk yang lain.



Hari selanjutnya, di sekolah ada pembagian rapot.Gue udah yakin kalau gue ngga akan bisa ngedapetin peringkat 1 karena di semester ini gue terlalu sibuk sama OSIS and stuffs. Gue juga ngga berharap gue akan dapetin peringkat 1, gue ikhlasin aja, Tuhan tau yang terbaik untuk gue.

Tau ga? yang gue dapetin itu peringkat berapa? Gue dapat peringkat 1 lagi. Gue sempet ngga  nyangka, tapi inilah kenyataannya. Dengan hati yang riang gembira gue menemui wali kelas gue di kanor guru. Gue merngucapkan rasa terimakasih gue kepada beliau, gue bener-bener ngga nyangka gue bisa mendapatkan peringkat 1 lagi. Tuhan sayang gue :)

Disaat gue mengungkapkan rasa terima kasih gue, Wali kelas gue mengabarkan kalau gue dapet beasiswa dari sekolah atas prestasi yang gue raih lagi :) peringkat 1 berturut-turut. Gue mendapatkan free 2 bulan SPP. 1 bulan dari hasil peringkat 1 di semester 1, dan 1 bulan dari hasil peringkat 1 di semester 2. Tuhan bener-bener sayang sama gue :) ini benar-benar buat gue bahagia :) Tapi ini ngga buat gue puas begitu aja, gue harus mendapatkan lebih.

Untuk semua yang baca post ini, kita harus percaya akan mimpi dan apapun yang kita harapkan. Jangan pernah putus asa dan yakinlah bahwa Tuhan selalu menyertai kita, Tuhan sayang kita.

Terima kasih Tuhan :) I love you, God :)

Senin, 18 Juni 2012

Happy Smiley Omelette

I woke up in the morning and found than I was home alone. Well, its alright, it's time to do an experiment. Not a scary experiment tho, its about "FOOD", dayuuuuuum.
I looked for instant noodle in the cupboard and some egg in a refrigerator. i know what imma do.
i made an omelette, but its a bit diffo with the other omelette, its a happy smiley omelette :)
i took some photographs of it :)







Jumat, 15 Juni 2012

My Official Accounts

Hello guys, i hardly on twitter but you still can follow me on my Twitter. Dont worry, i'll follow you back :)
My account hasn't reach 100 followers but i am glad enough because some famous people on Twitter have been following my Tweets, like : Ernie Halter, Yoko Ono, Robert Dobbs, Ray William Johnson, and many more :)

These are my official accounts :
- YouTube account click here
- Facebook account click here 
- Twitter account click here 

Keep in touch!! :)


Minggu, 03 Juni 2012

I Won An English Speech Contest As The Best Speaker

Well, i can say that i am so happy at the moment because i won an English Speech Contest for Jabodetabek region as the best speaker :) The contest was on May 19th 2012 at SEBI campus :) i was the first participant, i actualy felt so nervous when i came forward and stand in front of another participants, judge, time keeper and protocol, but seee, i can pass it ! :) the worst thing that happened was i forgot the last paragraph of the speech!! i was so panic inside but i didnt show my panic in front of everyone, i kept calm and pretended like nothing happened.
Ahh, i can't hide away my happy feeling :) i present this achievement for my family, for my school and for myself :) i will show the world that i am not an ordinary girl!!! :) you know whats the secret behind "indigowild10" ? :)

Hello Examination

Tomorrow is the first day of 2nd semester examination. I have no preparation for tomorrow and i am now just sittin here in front of the computer lookin at some cool stuffs on internet. I think examination is just like the other tests. All you need to do is just answer the questions on papers, think about the questions more than twice and make sure that you have decided the righest answer, simple. so, no need to be scared :) I am sure i will a get a good score because i know all the questions that i'll be head tomorrow are the lessons that i have learned this semester :) no need to be worried :)

Make Up Is Not Solely for Girlie Girl




i cant say i am a girlie girl, i am just an ordinary girl, love doing extreme things. i love doing make up experiment :) you can see some of my photographs :) Hope you like it :)

you can also visit my album on facebook :
My Style Album

Kamis, 22 Maret 2012

Lembar Baru Bukan yang Pertama

Sering kali kita menghadapi masalah yang berat dan tak jarang kita merasa bahwa kita benar-benar membutuhkan perubahan. tak jarang pula kita keluar dari jalur dan peraturan yang telah kita buat sendiri. saat masalah yang telah dihadapi selesai dan tuntas, kita seringkali mengucapkan, "aku akan membuka lembaran baru", dan saat masalah lain tak bisa di elakkan akan datang silih berganti, sebanyak itu pula kita berfikir untuk membuka lembaran baru lagi.
Tak berarti jika yang tidak pertama itu tidak baik. lembaran-lembaran lama dapat kita gunakan sebagai pelajaran untuk membuka lembar-lembar baru berikutnya. rasa bersalah, rasa malu, rasa merendahkan diri yang berlebihan terkadang muncul saat teringat akan masalah yang telah terselesaikan dan diri kita terkadang mencoba untuk membohongi diri sendiri dan menganggap hal itu tidak pernah terjadi.
Masa lalu tidak bisa dipungkiri, tidak bisa dibenahi, namun masa lalu dapat kita jadikan sebagai pelajaran untuk kita hidup kedepan, untuk menjadi lebih baik. Janganlah pernah ragu, takut, atau malu untuk membuka lembar baru walau lembar baru itu bukan lembar yang pertama. seperti halnya kita membeli 1 buah buku tulis kosong, saat kita menuai kesalahan karena menulis dengan pena, akhirnya kita membuka lembaran baru dan mencoba untuk menulis dengan lebih hati-hati karena kita telah belajar dari lembar sebelumnya, dan ingat, kita masih punya lembar-lembar lainnya. Seperti itu pula lah tuhan memberikan kita kesempatan untuk berubah dan membuka lembar baru.